Ingin Sukses Bisnis Ayam ? Anda Harus Memiliki Data Recording !

DOKTERUNGGAS.COM – Banyak sekali peternak yang tidak memiliki data recording, banyak anggapan tidak penting. padahal jika mau sukses ternak ayam, anda harus memiliki data recording.

Ada banyak faktor yang menentukan keberhasilan usaha peternakan ayam ras modern meliputi bibit, ransum, kesehatan, dan manajemen pemeliharaan. Maka dari itu, untuk mengukur keberhasilan yang dicapai, peternak membutuhkan data-data/catatan dari kegiatan sehari-hari di kandang. Proses pencatatan data-data itulah yang disebut dengan recording, dan hasilnya berupa catatan kandang. Selain untuk mengevaluasi usaha peternakan yang dikelola peternak (tingkat keberhasilan/kegagalan), data recording masih memiliki banyak manfaat lain seperti yang akan kita bahas kali ini.

Komponen Recording

Bagi peternak ayam dengan pola kemitraan dan skala besar, proses recording yang berkaitan dengan pencatatan data produksi ayam sudah lazim dilakukan. Di lapangan, kira-kira komponen recording apa saja yang perlu mendapat perhatian untuk menunjang keberhasilan program pemeliharaan? Berikut beberapa di antaranya (Poultry Indonesia, 2006) :

  • Populasi

    Mengetahui jumlah populasi ayam yang dipelihara sangatlah penting, sehingga jumlah populasi harus selalu di update. Jika tidak, maka data populasi yang salah bisa merusak performa (bobot badan dan produksi telur) dan membuat kesalahan dalam pengobatan, pemberian ransum, vaksin, serta vitamin (bisa kekurangan atau kelebihan dosis pemberian) sehingga memunculkan kerugian lain seperti resistensi penyakit hingga pertumbuhan yang tidak seragam.

  • Deplesi (penyusutan)

    Penyusutan di sini meliputi jumlah ayam yang mati, diafkir, atau hilang. Data ini harus selalu dicatat karena setiap ada penyusutan dalam jumlah tertentu, maka peternak harus menyesuaikan jumlah pemberian ransum dengan jumlah populasi akhir. Jumlah penyusutan juga bisa menjadi kontrol kesehatan, misalnya serangan penyakit yang menyebabkan mortalitas ayam.

  • Berat badan

    Data berat badan penting untuk dicatat mengingat secara kontinu berpengaruh terhadap performa ayam dan kualitas ransum.

  • Program dan jumlah pemberian ransum

    Data ini juga perlu mendapat perhatian utama dalam recording untuk mengetahui jumlah ransum yang dihabiskan, sisanya, serta menjaga ketersediaan stok ransum di gudang.

  • Konsumsi air minum

    Jumlah air yang dikonsumsi sangat penting untuk mengevaluasi status kesehatan ayam dan suhu udara kandang. Meski angka pasti dari konsumsi air agak sulit dihitung, namun setidaknya peternak tetap perlu menghitung frekuensi pengisian tempat minum dalam satu harinya.

  • Produksi telur

    Untuk ayam yang telah bertelur, data mengenai jumlah telur yang dihasilkan per harinya sangat penting dicatat. Hal ini berguna bagi penentu keberhasilan manajemen pemeliharaan serta membantu identifikasi ada tidaknya serangan penyakit. Pada peternakan pembibit (breeder), bahkan perlu ditambah recording jumlah telur yang menetas, jumlah telur dead in shell, jumlah telur kosong, dan jumlah telur yang tidak layak untuk ditetaskan.

  • Riwayat kesehatan (medical record)

    Recording kesehatan termasuk vital dicatat karena diperlukan untuk melakukan dengan tepat kapan melakukan vaksinasi, pemberian obat, mengontrol sirkulasi obat (jadwal rolling obat), dan barang penunjang kesehatan yang lainnya (vitamin, desinfektan, dll).

  • Stok barang

    Stok barang yang harus dicatat antara lain stok ransum, vaksin, vitamin, obat, desinfektan, sekam, atau bahan lainnya yang digunakan oleh peternak untuk penunjang produksi. Kontrol stok barang juga perlu dilakukan untuk meminimalkan “kebocoran” karena penyelewengan stok dan menjaga ketersediaan barang untuk kelangsungan pemeliharaan.

data recording 1

Manfaat Recording di Lapangan

Belajar dari pengalaman para peternak yang sudah menerapkan recording secara serius, data yang berasal dari recording ini ternyata memiliki banyak manfaat. Sebelumnya tak jarang peternak yang menganggap bahwa recording hanya cara untuk mengontrol kinerja plasma dan anak kandang, sehingga tujuannya adalah sekadar menghitung untung dan rugi.

Pemahaman seperti itu tidaklah salah 100%, tapi sebenarnya data recording harus dipahami dalam arti yang lebih luas. Adapun manfaat yang bisa diperoleh dari data recording yang lengkap antara lain:

  • Menjadikan penerapan biosekuriti lebih terkontrol:

    Contohnya, rencana kegiatan pemeriksaan kandang atau flok yang diduga terserang penyakit didahului dengan melihat data dari masing-masing flok yang akan didatangi. Telusuri mulai dari kandang yang ayamnya sehat, baru ke kandang yang ayamnya diduga sakit. Tanpa melihat data recording, pemeriksaan yang dilakukan akan asal-asalan. Bila terjadi sebaliknya, petugas lapangan masuk ke kandang sehat setelah sebelumnya kontak dengan ayam sakit. Alhasil bisa berakibat fatal terhadap penularan penyakit.

data recording 2
  • Menentukan kenyamanan ayam selama proses pemeliharaan:

    Contohnya, dengan mencatat parameter suhu kandang. Jika di waktu-waktu tertentu suhu dalam kandang terdeteksi sangat tinggi, maka peternak bisa membuka tirai kandang lebih lebar dan mulai menyalakan kipas angin (fan) suhu cepat turun. Dengan kondisi suhu yang nyaman tersebut, maka performa produksi ayam pun bisa optimal.

  • Sebagai alat bantu dalam mendiagnosa dan menangani kasus penyakit:

    Data recording berfungsi sebagai anamnesa. Anamnesa (sejarah) dibutuhkan untuk melakukan diagnosa terhadap suatu penyakit. Misalnya data bibit yang digunakan, obat apa saja yang digunakan, seperti apa program penggunaan obat, pola pemberian ransum dan jumlah yang dikonsumsi, sumber air minum, bagaimana pemeriksaan uji titer atau antibodinya, pola kematian, produktivitas ayam, keseragaman, dan lain sebagainya. Melihat data anamnesa ini merupakan tahap pertama dalam mendiagnosa, sebelum dilakukannya tindakan bedah ayam. Sebaiknya data recording ayam yang digunakan untuk mendiagnosa penyakit ini tidak hanya data dari satu atau dua siklus pemeliharaan sebelumnya.

  • Membantu memetakan penyakit endemik yang pasti muncul di kandang atau di suatu kawasan peternakan:

    Dengan adanya data recording serangan penyakit dari bulan ke bulan pada beberapa tahun ke belakang, peternak bisa terus waspada. Pada akhirnya peternak bisa lebih akurat memprediksikan jenis obat-obatan dan vaksin apa saja yang harus disediakan beserta jumlahnya. Selain itu, pola serangan penyakit baik virus maupun bakteri yang terjadi dalam satu flok pun dapat dipetakan. Berbekal recording, riwayat penyakit yang menjangkiti flok tak lagi cukup dengan diingat-ingat dan lebih akurat. Peternak juga bisa mengevaluasi dan menyempurnakan program pencegahan di periode mendatang.

  • Membantu mengambil keputusan dalam penanganan penyakit

    Terkadang beberapa peternak di lapangan kesulitan menerapkan pengobatan, padahal sudah pernah mengalami kasus penyakit serupa pada siklus sebelumnya. Hal ini tentu tidak akan terjadi apabila pencatatan di kandang tersebut berjalan dengan baik. Karena runtutan penggunaan obat yang digunakan bisa dibaca dengan jelas.

Dari semua penjelasan di atas bisa kita simpulkan bahwa recording yang akurat akan mempermudah peternak dalam melakukan evaluasi, mengontrol, dan memprediksi tingkat keberhasilan usaha. Recording yang baik adalah recording yang data-datanya dapat dipertanggung jawabkan dan dapat dipercaya serta selalu aktual setiap hari. Jadi setiap dibutuhkan bisa menjadi dasar yang dipercaya dan menjadi acuan yang tepat untuk penentuan program pemeliharaan selanjutnya. Untuk membuat recording pun tidak perlu biaya yang mahal, hanya perlu kedisiplinan anak kandang untuk melakukan mencatat dari waktu ke waktu.

Semoga bermanfaat.

Salam Sukses!

DokterUnggas.com

sumber: medion

About dokter unggas

CV.Gavin Corporation adalah perusahaan penyedia produk peternakan unggas terbesar di Indonesia. kami menyediakan berbagai macam, peralatan kandang close house dan memberikan tips cara meningkatkan bobot broiler Hubungi Hp 0856 55 28 11 14

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *